Sindiran Mas Saptuari Untuk Yang Kredit Motor Baru

Oleh: Saptuari Sugiharto

MAINNYA SIH RAME! PUSINGNYA GAK RAME-RAME!


Punya usaha dengan puluhan karyawan yang berbeda sifatnya memang harus pandai mengatur mereka. Tarik ulur, kadang kita tegas jika mereka kebablasan, kadang diulur lepas agar kreativitas tidak terhambat!

Apalagi karyawan usia muda yang baru lulus SMA, jiwanya bergelora. Biasanya dapat jatah dari orang tua, sekarang punya uang sendiri.. belum mikir jatah istri dan susu anak, jiwa foya-foya menggoda mereka. Tiap gajian pasti dorongannya menghabiskan. Disuruh nabung susahnya ampun-ampunan.


Saya sudah beberapa kali ngalami dan apal tipe karyawan ini, godaan terbesar mereka salah satunya: KMB... Kredit Motor Baru!!

Inilah ciri-cirinya:


Matanya berubah ijo kayak hulk kalau lihat motor baru lewat..

Alasannya kalau pakai motor baru level kegantengan naik 300%, ini ikhtiar buat cari jodoh...

Ketika motor sudah di tangan hobinya touring kalau lagi liburan. Foto-fotonya prengas-prenges dipajang di instagram..

Kalau berangkat kerja, mata sering jelalatan lihat parkiran. Takut motornya diembat orang, atau kebaret motor lain yang parkir belakangan..

Tanggal 20 an kerja sudah gelisah, ujung-ujungnya kasbon gaji dengan alasan bayar cicilan.

Kalau gak dikasih, bikin merusak konsentrasi kerjaan.. kawan-kawannya jadi sasaran ngutang! Suasana jadi gak enak.. lama-lama jadi beban banyak orang!

Ketika gajian, uang buat bayar utang teman. Anehnya gaya hidup tetap gak berubah. Pas libur main lagi, pamer motor baru, prengas-prenges lagi di instagram!

Siklus itu berulang, ketika mentok.. pasang wajah melas minta waktu ngajak ketemuan. Nembung uang buat melunasi semua utang di leasing, nanti dibayar tiap bulan dari motong gaji tanpa bunga... uenaaaak tenannnn!!

Saya bilang begini:
“Mbok itu kawan-kawanmu yang prengas-prenges bareng suruh bantu bayar cicilannya! Mosok pas main seneng bareng, pas susah lupa bareng!”

Dia cuman nyengir kuda... nil!

Saya selalu bilang mending beli motor bekas layak pakai hatimu tenang, daripada motor baru leasingan tapi hatimu penuh kegelisahan!

Gak ada yang saya bantu nglunasi. Agar jadi pelajaran buat mereka di kemudian hari. Nasehat tetap diberikan, mumpung masih muda semoga makjleb tembus ke hati.

Satu dua tiga kelihatan hasilnya, foto prengas-prengesnya tak lagi mengudara. Malah sering minta jatah lembur ngejar bonusannya..

Ada yang pernah ngalami begitu?
Bisnis memang bukan hanya soal omzet, profit, promosi, pajak, bahan baku dan pelayanan, tapi juga mengelola hati dan mood karyawan..

Sekarang kalau ke kantor atau warungmu perhatikan.. jika ada karyawan yang matanya sering jelalatan ke parkiran. Bisa jadi motornya masih cicilan!

Hehehe.

[caption id="attachment_884" align="aligncenter" width="482"]Renungan Untuk Yang Mau Nyicil Barang Berbunga Renungan Untuk Yang Mau Nyicil Barang Berbunga[/caption]

Baca juga: 5 Cara Mengatur Bonus Akhir Tahun Agar Maksimal

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel